Apa itu Herniated Nucleus Pulposus (HNP)?

Herniated Nucleus Pulposus (HNP) adalah kondisi ketika nukleus pulposus (zat seperti gel) menerobos anulus fibrosus (struktur seperti ban) dari piringan intervertebralis (penyerap kejut tulang belakang). Orang awam mengenal kondisi ini sebagai saraf terjepit.

Saraf terjepit terjadi paling sering di daerah lumbar tulang belakang, terutama pada level L4-L5 dan L5-S1 (L = Lumbar, S = Sacral). Hal ini terjadi karena kumbang tulang belakang memikul berat badan paling dominan. Orang-orang antara usia 30 sampai 50 tahun sangat rentan dengan saraf terjepit karena elastisitas dan kadar air nukleus berkurang seiring bertambahnya usia.

 

Perkembangan dari kondisi normal menjadi saraf terjepit sangat bervariasi. Dimulai dari gejala yang lambat hingga tiba-tiba. Ada empat tahap:

  1. Penonjolan piringan
  2. Piringan berprolasi
  3. Ekstrusi piringan
  4. Piringan terasing

Tahapan 1 dan 2 disebut sebagai saraf terjepit tidak lengkap, sedangkan tahapan 3 dan 4 adalah saraf terjepit lengkap. Nyeri akibat saraf terjepit dapat berkombinasi dengan radikulopati, yang disebut menjadi defisit neurologis. Defisit ini dapat mencakup perubahan sensorik (misal kesemutan dan mati rasa) dan/atau perubahan motorik (mis. kelemahan dan kehilangan refleks). Perubahan ini disebabkan oleh kompresi saraf yang diciptakan oleh tekanan dari bahan penyusun piringan itu sendiri.

mau tau cara mengatasi saraf kejepit cek disini

Pemulihan dari Herniated Disc

Tidak peduli perawatan saraf terjepit mana yang Anda coba, penting bagi Anda untuk mengikuti instruksi dokter dan/atau ahli terapi fisik.

 

Tetap menjaga berat badan Anda dalam kondisi ideal dan terus ikuti latihan dan program rehabilitasi yang dirancang oleh ahli terapi fisik Anda di rumah. Langkah-langkah ini dapat membantu Anda mencegah nyeri lebih lanjut yang ditimbulkan oleh saraf terjepit. Berikit adalah rumus untuk menghitung indeks massa tubuh Anda

 

IMT = Berat badan (kg) / Tinggi Badan Kuadrat (m)

 

Hasil

18,4 ke bawah : Berat badan kurang

18,5 – 24,9 : Berat badan ideal

25 – 29,9 : Berat badan lebih

30 – 39,9 : Gemuk

40 ke atas : Sangat gemuk

 

Perawatan Saraf Terjepit yang Mana yang Tepat untuk Anda?

Dokter Andalah yang paling mengetahui kasus Anda. Dia dapat merekomendasikan rencana perawatan saraf terjepit khusus untuk Anda. Perawatan ini akan mempertimbangkan kesehatan Anda secara keseluruhan, kondisi lain yang mungkin Anda miliki, tingkat aktivitas fisik Anda saat ini, gaya hidup Anda, dan gejala-gejala Anda.

 

Ingatlah bahwa mungkin Anda perlu mencoba beberapa perawatan sebelum menemukan perawatan yang cocok yang bisa meredakan rasa sakit anda. Hal ini baik-baik saja dan normal. Anda dan dokter Anda adalah tim. Kalian harus saling bekerja sama untuk mengobati nyeri akibat saraf terjepit dan gejala lainnya. Jadi, perhatikan baik-baik perawatan apa yang berhasil dan apa yang tidak berhasil.

 

Rencana perawatan saraf terjepit memiliki satu tujuan yaitu untuk mengurangi rasa sakit dan membuat Anda kembali menjalani kehidupan yang normal. Jadi, terus semangat apabila Anda punya saraf terjepit karena Anda pasti bisa menemukan solusinya!

Perawatan Herniated Nucleus Pulposus (HNP) atau Saraf Terjepit

Bagi Anda yang menderita Herniated Nucleus Pulposus (HNP) atau orang awam sering menyebutnya sebagai saraf terjepit, Anda tidak perlu khawatir. Ada beberapa opsi perawatan atau hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk meringankan gejala Anda. Mau Konsultasi yuk bisa cek di mengatasi syaraf kejepit

 

Tindakan Non-Operasi untuk Saraf Terjepit

Tindakan non-operasi yang dapat Anda lakukan adalah beristirahat di tempat tidur dan menggunakan berbagai obat-obatan atas dasar anjuran dokter untuk mengurangi peradangan dan rasa sakit. Obat non-steroid anti-inflamasi sering digunakan untuk mengatasi masalah ini.

 

Terapi fisik juga dapat dimasukkan ke dalam rencana perawatan pasien. Contoh terapi fisik ini antara lain olahraga, pijat, termoterapi, serta alat yang dirancang untuk mendukung punggung Anda, misalnya sebuah korset dan sabuk punggung. Perlu diingat bahwa sebagian besar pasien yang menderita saraf terjepit akan sembuh tanpa operasi.

 

Tindakan Operasi untuk Saraf Terjepit

Ketika tidak ada perubahan yang signifikan setelah perawatan non-operasi, operasi mungkin akan menjadi pilihan selanjutnya.

  • Discetomy adalah pengangkatan sebagian atau seluruh piringan intervertebral yang bersinggungan.
  • Microdiscectomy adalah discetomy yang menggabungkan penggunaan mikroskop untuk memperbesar bidang operasi selama pengangkatan piringan tersebut.

 

Pemulihan dari Herniated Disc

Tidak peduli perawatan saraf terjepit mana yang Anda coba, penting bagi Anda untuk mengikuti instruksi dokter dan/atau ahli terapi fisik.

 

4 Tahapan Pembentukan Saraf Terjepit

Ada 4 tahapan pembentukan saraf terjepit, seperti yang ditunjukkan di sini:

 

  1. Degenerasi Piringan. Selama tahap pertama, nucleus pulposus melemah karena perubahan kimiawi pada piringan yang terkait dengan usia. Pada kondisi ini, tidak ada penonjolan yang terjadi. Akan tetapi, piringan sudah mulai mengering dan menjadi kurang mampu menyerap goncangan gerakan Anda.
  2. Prolaps. Selama prolaps, bentuk atau posisi piringan berubah. Tonjolan ringan mulai terbentuk dan mungkin akan mulai mendesak sumsum tulang belakang atau saraf tulang belakang (tergantung di mana lokasi tonjolan tersebut).
  3. Ekstrusi. Selama ekstrusi, nukleus pulposus menembus dinding annulus fibrosus tetapi masih tetap berada dalam piringan.
  4. Sequestration: Selama tahap terakhir, nucleus pulposus menembus annulus fibrosus dan bahkan bergerak ke luar piringan di kanal tulang belakang.

 

 

Penyebab Saraf Terjepit

Ada banyak penyebab saraf terjepit, tetapi kebanyakan pemicunya adalah akibat dari  piringan intervertebralis (bantalan di antara tulang belakang di tulang belakang Anda) yang mendorong keluar atau menonjol atau bahkan pecah. Piringan yang sangat berisi ini mulai mengambil lebih banyak ruang daripada yang seharusnya sehingga menyebabkan rasa sakit. Hai guys, mau bertanya ramuan apa yg bisa mengurangi saraf kejepit? yuk bisa cek di ramuan syaraf kejepit

  1. Aus pada Tulang Belakang

Nyeri dari saraf terjepit sering merupakan hasil dari tulang belakang yang aus. Hal ini disebut degenerasi. Punggung mengangkut dan membantu mendistribusikan berat badan. Piringan intervertebralis dibuat untuk menyerap goncangan dari gerakan (seperti berjalan, memutar, dan menekuk). Karena piringan tersebut bekerja sangat keras untuk membantu bergerak dengan sangat baik, maka piringan piringan tersebut menjadi aus seiring perjalanan waktu. Annulus fibrosus (lapisan terluar dari piringan) dapat mulai melemah, memungkinkan nucleus pulposus (lapisan dalam seperti jeli) untuk mendorong keluar, menciptakan tonjolan atau saraf terjepit.

 

  1. Cedera

Saraf terjepit juga dapat disebabkan oleh cedera. Anda bisa saja mendapatkan saraf terjepit jika Anda mengalami kecelakaan mobil, misalnya gerakan menyentak yang tiba-tiba dapat memberi terlalu banyak tekanan pada piringan, sehingga menyebabkan saraf Anda terjepit. Atau bisa saja Anda mendapatkan saraf terjepit karena mengangkat benda berat secara tidak benar, atau karena memelintir dengan sangat ekstrem.

 

  1. Kombinasi Degenerasi dan Cedera

Bisa jadi piringan intervertebralis telah aus (degenerasi), membuatnya lebih rentan untuk terjepit jika Anda mengalami peristiwa traumatis. Atau bisa jadi piringan telah menjadi sangat lemah sehingga peristiwa yang sederhana saja bisa membuat saraf Anda terjepit. Salah satu contohnya adalah bersin. Bersin tampaknya bukan peristiwa traumatis yang dapat menyebabkan cedera. Akan tetapi jika Anda memiliki piringan yang sudah melemah, maka kekuatan tiba-tiba akibat bersin dapat menyebabkan saraf terjepit.

jika anda mau vitamin buat saraf bisa cek di vitamin syaraf kejepit.

Akupresur

  1. Akupresur

Tidak mengherankan, akupresur sangat mirip dengan akupuntur. Keduanya adalah teknik kuno yang mengembalikan aliran energi yang sehat ke seluruh tubuh dengan merangsang titik meridian tertentu. Akan tetapi, akupresur hanya mengandalkan jari, tangan, dan siku untuk memberikan tekanan. Akupresur cocok untuk orang-orang dari segala usia tetapi tidak untuk wanita hamil (beberapa titik akupresur dapat menyebabkan keguguran) dan mereka yang memiliki tekanan darah tinggi.

 

  1. Pijat

Ketika dipijat secara teratur, pijatan dapat meredakan nyeri punggung bawah kronis. Pijatan ini meliputi membelai, menguleni, dan memanipulasi jaringan punggung Anda. Gerakan-gerakan ini meningkatkan aliran darah, yang memberikan lebih banyak oksigen dan nutrisi ke otot. Darah ekstra juga membawa produk sampingan limbah yang dapat menumpuk dari waktu ke waktu.

 

Walaupun pijatan bukan pengobatan yang terbukti untuk saraf terjepit, umumnya pijatan aman dan bebas dari efek samping. Akan tetapi, pijatan mungkin tidak tepat untuk Anda jika Anda menderita osteoporosis, deep vein thrombosis, infeksi kulit, luka terbuka, atau radang sendi di atau dekat area yang akan dipijat.

 

Ada lebih dari 100 jenis teknik pijat. Pijatan Swedia misalnya, menggunakan sapuan panjang untuk mempengaruhi lapisan dangkal otot Anda. Sebaliknya, pijatan jaringan dalam menggunakan tekanan langsung dan gosokan perlahan untuk menenangkan lapisan otot Anda yang dalam dan meredakan ketegangan otot kronis. Terapis pijat Anda akan bekerja dengan Anda untuk menentukan pijat spesifik apa yang terbaik untuk mengurangi rasa sakit Anda.

 

Ketika Anda memulai program medis baru, ber itahu praktisi Anda jika memiliki kondisi kesehatan selain rasa sakit dari saraf terjepit. Penting juga untuk dicatat bahwa perawatan ini paling efektif ketika digunakan sebagai perawatan komplementer (yaitu dikombinasikan dengan obat konvensional).

Perawatan Alternatif untuk Saraf Terjepit

Perawatan alternatif syaraf kejepit dan komplementer seperti akupunkur, akupresur, dan pijatan dapat menghilangkan rasa sakit yang terkait dengan saraf yang terjepit atau menggembung.

 

Jika Anda mempertimbangkan perawatan alternatif, Anda harus berkonsultasi dengan praktisi pengobatan komplementer dan alternatif. Pengobatan alternatif dan pengobatan komplementer mengikuti metode yang sama, namun beda artinya. Pengobatan alternatif menggunakan obat alternatif lain sebagai pengganti obat konvensional, sedangkan pengobatan komplementer tetap menggunakan obat konvensional sebagai pelengkap.

Menjelajahi metode alternatif mungkin tidak hanya membuat Anda lebih rileks dan bebas dari rasa sakit, tetapi juga membuat Anda tidak perlu masuk ke dalam ruang operasi. Untuk saraf terjepit, Anda mungkin ingin mencoba:

 

  1. Akupuntur

Praktek Tiongkok kuno ini berakar pada keyakinan bahwa setiap orang memiliki kekuatan energi yang disebut Chi (kadang-kadang dieja Qi, tetapi keduanya diucapkan “chee”). Ketika Chi terhalang atau tidak seimbang, tubuh Anda mungkin akan merespons dengan rasa sakit dan penyakit. Ahli Akupuntur tradisional bertujuan untuk membebaskan saluran Chi, yang dikenal sebagai meridian, dengan memasukkan jarum yang sangat tipis ke titik-titik tertentu di meridian tubuh Anda.

 

Berdasarkan diagnosis spesifik, praktisi kemungkinan akan memasukkan beberapa jarum selama 20-40 menit. Banyak orang juga percaya bahwa akupuntur memicu pelepasan endorfin ke dalam aliran darah. Sederhananya, endorfin adalah penghilang rasa sakit alami tubuh Anda. Dengan demikian, pelepasan mereka mengurangi persepsi rasa sakit Anda.

 

Demikian pula, Teori Kontrol Gerbang mungkin memainkan peran dalam efektivitas akupuntur dalam mengurangi rasa sakit. Teori ini menegaskan bahwa sinyal nyeri bergerak perlahan dari area cedera ke sumsum tulang belakang ke otak, karena saraf hanya dapat menangani sejumlah sinyal secara bersamaan. Akupuntur dianggap menghasilkan sinyal yang lebih cepat untuk menabrak sinyal nyeri yang bergerak lambat, sehingga menghalangi rasa sakit.

hallo guys yuk mampir di website terapi urat kejepit

Latihan Fisik Apa yang Harus Dilakukan Ketika Anda Memiliki Saraf Terjepit?

Anda tidak perlu mengikuti program kardio yang intens atau mengangkat beban yang berat. Anda dapat melakukan peregangan sederhana dan latihan aerobik untuk mengendalikan rasa sakit pada saraf terjepit Anda secara efektif.

 

Program peregangan seperti yoga dan pilates meningkatkan kekuatan dan kelenturan, dan mengurangi nyeri akut di kaki dan di punggung bagian bawah. Dokter Anda mungkin juga menyarankan latihan stabilisasi lumbar dinamis. Program ini berisi latihan yang melatih otot perut dan punggung untuk mengatasi postur, fleksibilitas, dan kekuatan.

 

Aktivitas aerobik, termasuk berjalan, bersepeda, dan berenang, juga membantu menghilangkan rasa sakit. Beberapa aktivitas aerobik mungkin lebih cocok untuk kondisi spesifik Anda. Bicaralah dengan dokter Anda tentang latihan apa yang paling membantu Anda.

 

Saat memulai program latihan aerobik, mulailah dengan perlahan misalnya 10 menit pada hari pertama dan secara bertahap tingkatkan waktu Anda setiap hari hingga akhirnya Anda dapat menekuni aktivitas selama 30 hingga 40 menit dan 5 kali seminggu.

 

Latihan fisik bisa menjadi cara yang menyenangkan dan memuaskan untuk mengobati gejala yang terkait dengan saraf terjepit. Anda dan dokter Anda dapat bekerja sama untuk mengembangkan program yang dapat Anda ikuti dan akan mengurangi rasa sakit Anda. Pada akhirnya, latihan fisik akan membantu Anda merasa lebih baik dan itu akan membantu menghilangkan rasa sakit Anda dari saraf yang terjepit.

 

dan cara pengobatan syaraf ada banyak cara mengobati syaraf kejepit di leher

Latihan Fisik untuk Meredakan Saraf Terjepit

Latihan fisik adalah komponen umum dari perawatan saraf terjepit. Mengambil pendekatan proaktif untuk pemulihan Anda dengan aktivitas fisik akan mengurangi rasa sakit dan membantu memastikan kesehatan jangka panjang punggung Anda. Anda mungkin memerlukan istirahat 1 atau 2 hari untuk mengurangi rasa sakit dari saraf terjepit. Akan tetapi, Anda harus menahan godaan untuk tidak berbaring di tempat tidur selama berhari-hari pada suatu waktu karena otot Anda perlu dikondisikan untuk membantu proses pemulihan. Jika Anda tidak melakukan latihan dan aktivitas fisik, tubuh Anda mungkin tidak akan merespons dengan baik dengan perawatan lain yang telah dilakukan.

Manfaat Latihan Fisik: Ini Lebih Penting Daripada Saraf Terjepit Anda

Latihan fisik adalah cara yang efektif untuk memperkuat dan menstabilkan otot punggung bawah Anda serta mencegah cedera dan rasa sakit lebih lanjut. Otot yang kuat akan menopang berat badan dan tulang Anda sehingga menghilangkan tekanan yang tidak perlu dari tulang belakang Anda.

 

Akan tetapi, walaupun Anda memiliki otot yang kuat untuk menopang punggung Anda, Anda harus menurunkan berat badan untuk benar-benar mendukung tulang belakang Anda. Membawa beban ekstra terus-menerus membuat punggung Anda tegang. Hal ini setara dengan Anda mengangkat beban berat sepanjang waktu! Menurunkan berat badan akan mengurangi rasa sakit Anda dan meningkatkan kesehatan punggung Anda. Jika Anda ingin menurunkan berat badan, bicarakan dengan dokter Anda tentang cara menurunkan berat badan yang efektif dan efisien.

dan ada juga gerakan lain untuk membantu mengobati syaraf kejepit di tangan.

Obat-Obatan dan Suntikan Tulang Belakang untuk Saraf Terjepit

Saraf terjepit sering menekan akar saraf di sekitarnya, menyebabkan rasa sakit dan bengkak. Tingkat keparahan gejala ini menentukan obat apa yang mungkin Anda butuhkan dan ada berbagai pilihan yang tersedia. Akan tetapi, penting untuk dicatat bahwa obat-obatan tidak akan menyembuhkan saraf terjepit walaupun mereka dapat menghilangkan rasa sakit yang terkait dengan saraf terjepit.

 

Sebagaimana pada umumnya, semua obat-obatan Anda harus dikonsultasikan terlebih dahulu dengan dokter. Anda biasanya akan menggunakan obat yang dijual bebas terlebih dahulu dan kemudian berlanjut ke obat dari resep dokter, jika perlu. Jika Anda masih membutuhkan bantuan, penyuntikan tulang belakang dapat mengirimkan obat kuat langsung ke sumber rasa sakit Anda.

Obat yang Terjual Bebas

  • Asetaminofen. Mirip seperti Tylenol, Asetaminofen adalah opsi pertama yang baik. Asetaminofen adalah obat penghilang rasa sakit yang baik, akan tetapi tidak akan mengurangi peradangan Anda.
  • Obat anti-inflamasi non-steroid yang terjual bebas. Obat ini dapat meringankan rasa sakit dan mengurangi peradangan. Contohnya antara lain aspirin, ibuprofen (misalnya Advil), atau naproxen (misalnya Aleve). Obat ini tidak cocok untuk mereka yang memiliki riwayat serangan jantung atau sakit maag.

 

Obat Resep Dokter

  • Resep obat anti-inflamasi non-steroid. Obat ini mirip dengan obat yang terjual bebas, namun dengan kadar yang lebih besar
  • Pelemas Otot. Kejang otot tulang belakang sering menyertai saraf terjepit. Dalam kasus seperti ini, pelemas otot dapat memberikan kelegaan.
  • Oral steroids. Oral steroids (biasa juga disebut kortikosteroid) dapat mengurangi pembengkakan secara efektif. Obat-obatan ini diresepkan untuk penggunaan jangka pendek karena banyak efek samping apabila digunakan berkepanjangan.
  • Opioid (narkotika). Obat ini membantu mengurangi rasa sakit akut dan harus diresepkan dengan hati-hati. Obat ini hanya digunakan ketika rasa sakitnya cukup parah. Perlu diingat bahwa banyak pasien agak kebal terhadap opioid sehingga memerlukan dosis yang lebih tinggi untuk mendapatkan bantuan. Obat penghilang rasa sakit ini juga bisa membuat ketagihan sehingga harus digunakan dengan pengawasan yang cermat.
  • Anti Depresi. Anti Depresi menghalangi pesan rasa sakit untuk sampai ke otak Anda dan meningkatkan endorfin. Endorfin adalah obat penghilang rasa sakit alami tubuh Anda. Manfaat tambahan lainnya adalah obat ini akan membantu Anda tidur lebih nyenyak.

Suntikan Tulang Belakang

  • Suntikan steroid epidural. Suntikan steroid epidural mengandung kortikosteroid, yang merupakan agen anti-inflamasi kuat yang dengan cepat menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh saraf yang tertekan. Disuntikkan di dalam ruang saraf epidural, obat ini dapat menawarkan pengurangan rasa sakit yang signifikan dengan dosis pertama, tetapi mungkin perlu beberapa hari untuk bekerja. Suntikan ini tidak bisa diberikan lebih dari 3 kali dalam kurun waktu setahun.

 

Aturan Obat

  • Obat-obatan memiliki efek samping sehingga Anda harus meneliti dulu sebelum mengambil keputusan tentang obat apa yang harus digunakan.
  • Diskusikan semua obat, baik obat yang terjual bebas maupun tidak ke dokter Anda terlebih dahulu untuk menghindari hal buruk terjadi pada Anda.
  • Penting juga untuk diingat bahwa Anda tidak boleh hanya mengandalkan penghilang rasa sakit dan suntikan untuk mengobati rasa sakit dari saraf terjepit.
  • Memasukkan terapi fisik dan latihan fisik ke dalam perawatan Anda akan menghasilkan hasil terbaik

 

Ingin sembuh tapi tanpa OBAT yuk cek  cara obati syaraf kejepit